Lifestyle

Pada saat tahun ajaran baru bulan Juli mendatang, sebagian murid-murid dari SD sampai SMA di Indonesia akan ke sekolah selama lima hari dalam satu minggu dan pulang sore, kebijakan baru yang banyak dipertanyakan terkait anak-anak yang harus kerja untuk membantu orang tua.

Jam sekolah selama 40 jam selama lima hari untuk semua sekolah akan diterapkan secara nasional secara bertahap pada tahun ajaran baru 2017/2018, untuk 'penguatan karakter anak', kata Chatarina Girsang, staff ahli Menteri Pendidikan dan Kebudayaan.

Chatarina mengatakan sekolah selama lima hari seminggu tidak akan menambah jam belajar anak.

"(Ini untuk) penguatan karakter anak, jadi bukan menambah jam belajar dan kurikulumnya... bahkan kurikulum akan dimodifikasi... Kegiatan-kegiatan positif akan kita maksimalkan dalam lima hari," kata Chatarina kepada BBC Indonesia.

Saat ini jam sekolah dasar ada yang selesai pukul 12:00 siang ataupun pukul 13:00.

"Jamnya (jam mulai) terserah, yang penting 40 jam satu minggu, per hari delapan jam dengan istirahat setengah jam," tambahnya.

Mendikbud Muhadjir Effendy mengatakan Kamis (08/06) lalu, bahwa pihaknya sedang menggodok Permendikbud sebagai dasar kebijakan sekolah lima hari dalam satu minggu ini.

Namun banyak pertanyaan yang muncul di seputar penerapan kebijakan ini, terutama terkait anak-anak di pedesaan yang harus membantu orang tua bekerja sejak usia dini.

Di daerah transmigrasi dan banyak daerah pedesaan lain, anak-anak banyak yang membantu orang tua mereka setelah sekolah.

Jam sekolah sekolah dasar di Indonesia pada umumnya selesai pada tengah hari.

"Anak sekecil itu sudah menanggung orang tua"

Banyak netizen, termasuk guru, menyatakan keberatan terkait rencana penerapan sekolah lima hari ini melalui media sosial.

Akun atas nama Djoko Poernomo misalnya, menulis melalui Facebook, "Pak Mentri !!!! muridku 35% anak-anak Transmigrasi, biasanya setelah pulang sekolah membantu pekerjaan orang tua di sawah atau ngarit cari rumput, dan banyak muridku sudah pandai menjual tenaga sebagai penyabit rumput di perkebunan sawit, nah kalau mereka pulang jam 4 sore pasti mereka tidak akan melakukan kegiatan pendidikan karakter yang nyata, saya takut mereka akan rontok dengan sistem pulang sore."

"Salah satu muridku baru kelas 7, anak transmigrasi namun bapaknya sakit sdh nggak (sudah tidak) bisa kerja, jadi dia pulang sekolah sekolah harus berjalan kaki 5 km menuju bekas galian timah, nyari ampas timah, dari sinilah dia membiaya makan keluarganya, dari sekolah sdh (sudah) menggratiskan semua termasuk baju seragam, untuk makan jelas diluar kemampuan sekolah... sedih saya tanya sama dia tiap hari hanya makan 2x cuma lauk tempe tanpa sayur sama sekali... sedih rasanya lihat anak sekecil itu sdh menanggung orangtua dan adik-adiknya," tambahnya.

Pengguna lain atas nama Yosef Agung Prawiro menulis dari sisi kesiapan sekolah, "Fullday Sch (hari penuh sekolah) belum saatnya diberlakukan di seluruh Indonesia (Nasional), hal yang perlu diperhatikan, sarana prasarana tiap sekolah apa mencukupi?"

Chatarina Girsang mengatakan akan ada perkecualian menyangkut sekolah lima hari ini.

"Apabila sekolah belum siap akses transportasi tentu akan kita kecualikan... Kita juga lagi menginventarisir mana daerah kabupaten yang siap... sarana prasarana, fasilitas sekolah dan akses transportasi," kata Chatharina.

"Yang kita utamakan adalah hak anak mendapatkan pendidikan," tambahnya.

Tetap semangat belajar

Seorang guru di Nias Selatan, Indri Rosidah, mengatakan di daerah tempat dia mengajar anak-anak SD biasanya diminta orang tua untuk mengasuh adik, sementara yang sudah di sekolah menengah di minta bekerja di ladang.

Indri bercerita salah seorang muridnya Boisman Gori membawa dan menjaga adiknya sambil sekolah.

"Saat belajar mereka memang tetap semangat, sudah mereka anggap biasa saja (untuk bekerja membantu orang tua)," kata Indri.

Di Desa Ueruru, Morowali Utara, Sulawesi Tengah, seorang guru lain, Novim Aivianita Hanifi, mengatakan sebagian muridnya juga membantu orang tua mereka.

"Sebagian ada yang membantu orang tua sperti berkebun dan ikut menjala ikan di laut," kata Novim.

Indri dan Novim termasuk di antara sekitar 3.000 guru yang mengikuti Program Sarjana Mendidik Daerah Terdepan, Terluar, dan Tertinggal (SM3T) yang diselenggarakan Kemendikbud.

'Gangguan pencernaan'

Retno Listyarti, Sekjen Federasi Serikat Guru Indonesia (FSGI) , mengatakan tidak menyepakati kebijakan ini karena kondisi masyarakat yang berbeda-beda.

"Indonesia bukan hanya Jakarta, bukan semua kota besar, tipologi dan kondisi masyarkat berbeda-beda, maka perlu persiapan," kata Retno.

Ia mengatakan survei yang dilakukan FSGI terkait sekolah di Jakarta yang menerapkan kebijakan sekolah lima hari menunjukkan banyaknya anak yang mengalami gangguan pencernaan karena jam makan yang terganggu.

"Dalam tiga tahun penerapan (di DKI Jakarta) sakit pencernaan terjadi, karena mereka terlambat makan. Misalnya masuk jam 0630 di kelas, belum sempat sarapan dan mereka sarapan pada istirahat pertama jam 10:00, pada jam makan siang tak makan karena masih kenyang akhirnya makan siang jam 03:00. Ini sebenarnya pelanggaran hak anak," kata Retno.

Ditambahkannya bahwa anggota FSGI yang tersebar di 29 kabupaten dan banyak murid mereka yang membantu 'orang tuanya berlandang, berkebun, jualan, nelayan... sehingga kalau sekolah sampai sore dampaknya akan ke ekonomi keluarga juga'.

Retno juga mengatakan dengan prasarana terbatas dengan situasi sekolah di Indonesia yang halamannya cuma sedikit, sempit maka akan sulit membuat anak betah dan nyaman di sekolah dan di ruang kelas.

Tetapi staff ahli Mendikbud, Catharina Girsang mengatakan penambahan jam di sekolah ini mencakup kegiatan di luar kelas.

"Bukan berarti di kelas selama delapan jam, bisa juga kegiatan di luar seperti mengamati pasar, diberi tugas apa, jadi pelajaran bukan di kelas semua, ada kegiatan kurikuler dan ekstra kurikulernya," kata Chatarina. (bbcindonesia.com)

Kebahagiaan di tempat kerja tak melulu soal jumlah penghasilan dan bonus. Sebab, lingkungan kerja yang membuat Anda bahagia dan berkembang juga menjadi faktor yang membangun loyalitas serta dedikasi karyawan.

Namun, Anda tidak selalu mendapatkan apa yang Anda inginkan, bukan? Sebab, tak menutup kemungkinan Anda terjebak dalam sebuah lingkungan kerja yang tidak membuat diri Anda menjadi lebih baik, secara personal ataupun profesional.

Timothy Butler, Director of Career Development Programs at Harvard Business School dan penulis buku bertajuk Getting Unstuck:How Dead Ends Become New Paths, percaya bahwa ada makna lebih luas dari pernyataan “Saya tidak lagi bahagia di tempat bekerja,”.

Butler yang fokus mempelajari struktur karakter dan pribadi sekaligus kepuasaan kerja mengatakan, untuk memahami rasa tidak bahagia Anda, maka Anda harus berupaya mengenali ketidanyamanan tersebut.

Dia menambahkan ketika kondisi Anda sedang tidak bahagia terhadap pekerjaan, maka sebaiknya jangan tergesa-gesa dan berusaha menyelesaikan masalah.

Amati rasa tidak bahagia Anda dan jangan mencoba mencari jalan keluar terburu-buru. Sebaliknya, mulai rencanakan langkah Anda selanjutnya.

“Rasa tidak bahagia hadir menjadi sebuah ‘peringatan’ dan pengingat,” ujar Butler.

“Ada bagian diri Anda yang mungkin tidak Anda dengar sehingga membutuhkan perhatian lebih,” imbuhnya.

Cita-cita tertunda, kata Butler, sering memicu banyak karyawan mendadak merasakan tidak bahagia dalam bekerja.

Butler menganjurkan untuk kontemplasi diri dan dengarkan sanubari lebih  fokus. Sebab, ada-ada hal dalam diri yang bisa jadi tanpa Anda sadari telah dengan sengaja Anda lupakan dan tidak ingin Anda eksplorasi lebih jauh.

Namun, jika rasa tidak bahagia itu masih terus mendera setelah Anda melakukan ragam upaya untuk mengubahnya, maka bisa jadi ini sinyal bahwa Anda lebih dibutuhkan dan dihargai di tempat lain. (kompas.com)

Menjamurnya kehadiran perusahaan start up seperti sekarang menghadirkan nuansa segar dan dinamis pada industri kerja.

Salah satu ketertarikan generasi millenial tertarik bekerja di perusahaan start up ini adalah sifatnya yang kasual dan tidak kaku, terutama persoalan busana di kantor.

Ternyata, menurut penelitian yang dipublikasikan oleh American Psychological Association, kemampuan diri untuk disukai orang lain dan penampilan telah menjadi kunci utama untuk berhasil cemerlang di sesi wawancara kerja.

Umumnya, calon karyawan mengenakan gaya busana yang resmi saat wawancara kerja. Namun, hal yang demikian tidak dirasa perlu untuk kebanyakan perusahaan start up terutama yang mendalami bisnis di ranah teknologi dan internet.  

Tiffany Yannetta, seorang Shopping Director di situs belanja Racked.com, mengatakan, apabila Anda bakal melakukan wawancara kerja di sebuah perusahaan dengan lingkungan yang kasual, seperti perusahaan start up atau perusahaan ritel, maka kombinasikanlah paduan busana yang tepat.

“Jangan terlihat berlebihan dan terlalu resmi,” terang Yannetta kepada CNBC.

Lalu, Yannetta menegaskan bahwa pastikan juga jangan terlalu santai.

“Padanan blazer hitam dengan potongan kasual, kemeja, dan sepasang celana jeans hitam, sudah cukup pantas dan layak untuk dikenakan saat wawancara kerja,” pungkasnya. (kompas.com)

Mempelajari dan mempraktikkan bahasa tubuh bisa menjadi nilai plus di dalam setiap situasi yang ada. Untuk itu, beberapa trik bahasa tubuh ini bisa membuat Anda lebih disegani di tempat kerja. Apa saja? Inilah 4 trik bahasa tubuh yang dirillis dari lifehack.org, Jumat (21/4/2017).

Tersenyumlah

Senyum menjadi sangat penting ketika membuat hubungan dengan bos, rekan kerja, dan orang lain. Untuk mendapatkan kesan terbaik, latihlah senyuman Anda dengan menyunggingkan bibir, mengangkat alis dan menatap lawan bicara. Hal ini akan mempermudah tersenyum secara alami dan membuat orang lebih mudah nyaman dengan kehadiran Anda.

Bertolak Pinggang

Bila Anda merasa kurang percaya diri, lakukan gerakan bertolak pinggang. Gerakan ini akan membantu Anda tampil lebih bertenaga dan mencerminkan kekuatan yang lebih di hadapan orang lain, khususnya ketika melakukan argumentasi.

Bersalaman yang Kuat

Salaman biasa dilakukan pada sebelum dan sesudah pertemuan dengan orang lain. Untuk itu, lakukan salaman yang kuat dengan menggenggam erat tangan lawan bicara. Bahasa tubuh ini menandakan bahwa Anda antusias dengan pertemuan yang telah berlangsung serta menghargai lawan bicara.

Berbicara dengan Nada yang Rendah

 

Cara berbicara juga termasuk dalam bahasa tubuh yang harus diperhatikan. Untuk itu, rendahkan nada bicara untuk kesan yang kuat, percaya diri, dan mampu menguasai keadaan. Tentunya hal ini diperlukan supaya Anda tidak dipandang grogi saat berbicara dengan orang lain. (liputan6.com)

Page 1 of 6

About

  • Delta FM adalah sebuah stasiun radio yang merupakan bagian dari Group Masima Radio Network (MRN) perusahaan pengelola radio dari berbagai segmen pendengar beberapa diantaranya Radio Prambors dan Radio Bahana

Station

Jakarta 99.1 FM
Bandung 94.4 FM
Surabaya 100.5 FM
Makassar 99.2 FM
Manado 99.3 FM
Medan 105.8 FM
Semarang 96.1 FM
Yogyakarta 103.7 FM

Contact us

Jl. Adityawarman No. 71 Jakarta 12160
Jakarta, DKI Jakarta Indonesia
+62 21-7202443
Fax: +62 21-7202058
deltafm.net