Sport



Pupus sudah harapan penggemar Justin Bieber wilayah Asia, terutama Indonesia, untuk menyaksikan aksi sang idola secara live di atas panggung. Sang superstar asal Kanada telah membatalkan sisa di jadwal “Purpose World Tour” dengan alasan “situasi-situasi yang tidak terduga”, setelah tur berlangsung selama 2 tahun terakhir guna mendukung album terakhirnya, “Purpose”.

Hal ini terungkap dalam sebuah pernyataan yang dirilis di website resmi Bieber. “Justin mencintai fansnya dan benci untuk mengecewakan mereka. Ia berterimakasih kepada para fans untuk pengalaman luar biasa selama 18 bulan ‘Purpose World Tour’,” tulis pernyataan tersebut.

Lebih lanjut pernyataan tersebut menyebutkan jika Bieber merasa sangat bersyukur dan terhormat bisa membagi pengalamannya bersama para kru di sepanjang 150 konser yang sukses yang melintasi 6 benua. Hanya saja, setelah pertimbangan masak-masak, Bieber memutuskan untuk tidak lagi melanjutkan jadwal tur dan uang untuk pembelian tiket akan dikembalikan.

Bieber memiliki 14 konser lagi yang tersisa untuk turnya. Sebagian besar adalah untuk wilayah Amerika Utara, yang seharusnya akan didukung oleh Vic Mensa, Migos, Martin Garrix dan Kehlani. Ia juga direncanakan untuk tampil di beberapa negara Asia, seperti Jepang, Hong Kong, Filipina, dan Singapura.

Mungkin untuk meredakan perasaan kecewa para fans, Bieber mengungkap rasa sesalnya dalam sebuah permintaan maaf secara langsung. Dalam sebuah video yang dipublikasikan oleh TMZ, Bieber mengungkap jika saat ini ia sedang mencari waktu untuk dirinya sendiri. “Segalanya baik-baik saja. Aku telah melakukan tur selama 2 tahun. Sekarang aku ingin beristirahat dan bersantai, kami akan menaiki sepeda,” katanya, sebelum menambahkan, “Aku mencintai kalian, menurutku kalian luar biasa. Maaf untuk siapa saja yang merasa kecewa atau dikhianati, sama sekali bukan maksudku.” 

Kabarnya Bieber juga akan mengundurkan diri sejenak dari spotlight menyusul pembatalan ini. Menurut sebuah sumber Bieber telah melakukan apapun yang sanggup ia lakukan untuk konser “Purpose”, hanya saja ia harus membatalkan sisa tur karena merasa sangat kelelahan. (bbcindonesia.com)

Valentino Rossi mengakui bahwa persaingan MotoGP musim ini begitu ketat. Ia bahkan tanpa ragu menyebut bahwa Dani Pedrosa pun masih berpeluang jadi juara dunia musim ini.

Persaingan ketat musim ini tergambar dari perolehan poin di papan klasemen. Marc Marquez jadi pemuncak klasemen dengan nilai 129 poin sedangkan Valentino Rossi yang ada di posisi keempat hanya berjarak 10 poin.

Rossi mengakui bahwa persaingan ketat jelas terlihat di antara Marquez, Maverick Vinales, Andrea Dovizioso, dan dirinya. The Doctor bahkan meyakini Pedrosa yang ada di posisi kelima pun masih punya peluang.

Saat ini Pedrosa ada di peringkat kelima dengan koleksi 103 poin, hanya berjarak 26 angka dari pemuncak klasemen.

"Saya rasa semua yang saat ini berjuang untuk berburu gelar juara dunia ada di level yang sama. Tak ada satupun yang lebih difavoritkan."

"Saya pun tak menyisihkan Pedrosa dari persaingan karena jarak poin dirinya pun tidak terlalu jauh," kata Rossi dalam wawancara dengan Motorsport.

Dengan persaingan ketat semacam itu, Rossi yakin bahwa GP Rep.Ceko jadi penting bagi para pebalap papan atas. Rossi dan para rival pasti ingin memulai paruh kedua musim ini dengan baik.

"Tak ada satu pun yang bisa memprediksi apa yang akan terjadi di seri selanjutnya."

"Yang terpenting adalah pergi ke Brno dan berusaha tampil kompetitif di sana," ujar Rossi. (cnnindonesia.com)

Cina menghadapi berbagai kritik dari dunia internasional atas perlakuan terhadap Liu Xiaobo, pegiat hak asasi yang meninggal dunia pada usia 61 tahun akibat kanker liver.
Komite Nobel di Norwegia mengatakan pemerintah Cina menanggung 'tanggung jawab besar' atas kematian Liu yang diganjar Nobel Perdamaian pada 2010.
Di samping menyebut kematian Liu "terlalu dini", Komite Nobel juga menyatakan sikap Cina yang menolak kepergian Liu untuk berobat ke luar negeri "sangat mengganggu".

Menteri Luar Negeri Jerman, Sigmar Gabriel, menyesali Liu tidak bisa berobat ke luar negeri.
"Cina kini punya tanggung jawab untuk menjawab pertanyaan secara cepat, transparan, dan masuk akal mengapa penyakit kankernya tidak diketahui jauh sebelumnya," kata Gabriel.

Pernyataan senada dikemukakan Menteri Luar Negeri Inggris, Boris Johnson.
"Liu Xiaobo seharusnya diizinkan memilih perawatan medis di luar negeri, yang berulang kali ditolal aparat Cina. Ini tindakan yang salah dan kini saya mendesak mereka mencabut semua pelarangan terhadap janda Liu," kata Johnson.
Pemerintah Cina melarang Liu hijrah ke luar negeri untuk menjalani perawatan. Larangan itu disertai pernyataan para ahli kesehatan Cina yang menegaskan bahwa dia sudah terlalu sakit untuk melakukan perjalanan.
Namun seorang dokter Jerman dan Amerika Serikat—yang beberapa waktu lalu mengunjungi dan memeriksanya di sebuah rumah sakit di Shenyang—berpendapat Liu Xiaobo masih mampu melakukan perjalanan.
Setelah Liu Xiaobo meninggal dunia, Jerman, Inggris, AS, dan Prancis meminta kepada Cina untuk membolehkan jandanya, Liu Xia bertolak ke luar negeri.
Permintaan ini mendapat dukungan Komisioner Tinggi PBB untuk HAM, Zeid Ra'ad Al Hussein, yang mendesak Cina "menjamin kebebasan pergerakan Liu Xia."

'Kekuatan Barat' mempolitisasi
Sejauh ini belum ada keterangan resmi dari pemerintah Cina menanggapi kematian Liu Xiaobo. Sebuah surat kabar yang dikelola pemerintah menerbitkan editorial yang menuding 'kekuatan Barat' mempolitisasi peristiwa itu.
Sejumlah koresponden mengatakan peliputan kematian Liu Xiabo di Cina sangat sepi. Kantor berita Xinhua dan CCTV hanya merilis pernyataan singkat pada situs berbahasa Inggris bahwa Liu Xiaobo, sang 'terpidana subversif, telah meninggal dunia.
Harian Global Times yang merupakan corong Partai Komunis Cina menerbitkan editorial berbahasa Inggris bahwa Liu Xiaobo adalah "korban penyesatan" Barat.
"Pihak Cina senantiasa berfokus pada perawatan Liu, tapi beberapa kekuatan Barat selalu mencoba mengalihkan ke isu politik dan membesar-besarkan perawatannya sebagai isu 'hak asasi'."
Di media sosial, reaksi atas kematian Liu Xiaobo telah disensor. Sejumlah komentar dihapus, termasuk pesan berbunyi 'RIP' dan emoji lilin. (bbcindonesia.com)

Orang Indonesia paling malas berjalan kaki. Itulah temuan sejumlah ilmuwan Amerika Serikat yang mengkaji data ponsel dari ratusan ribu orang di seluruh dunia.
Para peneliti di Universitas Stanford menggunakan data menit per menit dari 700.000 orang yang menggunakan Argus--aplikasi pemantau aktivitas--pada telepon seluler mereka.
Hasilnya, orang-orang di Hong Kong menempati urutan teratas dalam daftar penduduk paling rajin berjalan kaki. Rata-rata publik Hong Kong berjalan kaki sebanyak 6.880 langkah setiap hari.
Adapun penduduk paling malas sedunia adalah orang Indonesia yang berada pada posisi terbuncit dengan mencatat 3.513 langkah per hari.
"Kajian kami menyediakan data dari lebih banyak negara, lebih banyak subyek, dan memantau aktivitas orang setiap hari. Hal ini membuka pintu dalam melakoni sains dengan cara baru dan dalam skala yang lebih besar dari sebelumnya," kata Scott Dep, salah satu peneliti yang merupakan profesor di bidang bioteknik.

Salah satu subyek dalam kajian yang dipublikasikan jurnal Nature itu adalah taraf obesitas.

Kesenjangan aktivitas
Para peneliti menemukan adanya kesenjangan di setiap negara antara penduduk yang paling rajin beraktivitas dan paling malas bergerak. Semakin besar kesenjangan itu, semakin besar pula taraf obesitasnya.
Tim Althoff, salah seorang peneliti, mencontohkan Swedia.
"Swedia adalah salah satu negara dengan celah tersempit...Swedia juga merupakan negara dengan taraf obesitas terendah," kata Althoff.
Para peneliti terkejut bahwa kesenjangan aktivitas didorong oleh kegiatan berbasis gender.

Di negara seperti Jepang—dengan kesenjangan sempit dan taraf obesitas rendah—pria dan perempuan berolahraga sama rajinnya.
Namun, di negara-negara yang kesenjangan aktivitasnya lebar—seperti Amerika Serikat dan Arab Saudi—kaum perempuannya menghabiskan waktu lebih sedikit untuk beraktivitas.
"Ketika kesenjangan aktivitas lebar, kegiatan perempuan berkurang jauh lebih dramatis dibandingkan kegiatan pria. Karena itu, keterkaitan dengan obesitas memengaruhi perempuan lebih besar," ujar Jure Leskovec, salah satu peneliti.
Subyek lainnya yang timbul dalam kajian ini adalah infrastruktur.
Data ponsel memperlihatkan kota-kota yang trotoarnya lebih bagus, seperti New York dan San Francisco, penduduknya lebih rajin berjalan kaki dibanding kota-kota yang bertumpu pada kendaraan sebagai wahana berkeliling, seperti Houston dan Memphis. (bbcindonesia.com)

Page 1 of 10

About

  • Delta FM adalah sebuah stasiun radio yang merupakan bagian dari Group Masima Radio Network (MRN) perusahaan pengelola radio dari berbagai segmen pendengar beberapa diantaranya Radio Prambors dan Radio Bahana

Station

Jakarta 99.1 FM
Bandung 94.4 FM
Surabaya 100.5 FM
Makassar 99.2 FM
Manado 99.3 FM
Medan 105.8 FM
Semarang 96.1 FM
Yogyakarta 103.7 FM

Contact us

Jl. Adityawarman No. 71 Jakarta 12160
Jakarta, DKI Jakarta Indonesia
+62 21-7202443
Fax: +62 21-7202058
deltafm.net